Jan 18, 2011

10 Perilaku yang Dinilai Pimpinan

10 Perilaku yang Dinilai Pimpinan
Kenali perilaku apa saja yang bisa menjadi sumber penilaian atasan. Yang dinilai tak harus sikap Anda yang kasat mata di kantor. Anda juga perlu berhati-hati berbicara di area publik yang terkesan personal seperti status Facebook di akun Anda.

1. Perilaku di luar kantor menentukan siapa Anda
Atasan Anda memang tak selalu memerhatikan setiap gelagat. Namun dia juga menilai apa yang Anda lakukan, yang tersirat dalam berbagai hal. Salah satunya ucapan, kata-kata yang Anda utarakan melalui media sosial. Meski aktivitas luar kantor bukan lagi terkait pekerjaan, namun imej dan reputasi Anda sebagai individu juga dipertaruhkan.

"Setiap kali akan mem-posting sesuatu di Facebook atau media jejaring sosial lainnya, sebaiknya tanyakan kembali kepada diri sendiri, apakah Anda ingin hal seperti itu dibaca atasan atau rekan kerja Anda," saran Edith Onderick-Harvey, presiden firma konsultan korporasi, Factor In Talent, Massachusetts.

Onderick-Harvey juga mengingatkan, sebaiknya Anda berhati-hati menuangkan isi pikiran, apalagi yang terkait pekerjaan, dalam situs jejaring sosial. Jika tidak, bersiaplah atasan Anda melihat dan menilai Anda sebagai karyawan yang tidak profesional, melihat komentar Anda di Facebook yang menjelekkan rekan kerja misalnya.

2. Perilaku Anda sama pentingnya dengan pekerjaan
Politik kantor, suka atau tidak, tetap berjalan setiap harinya dan sepanjang karier Anda. Kemampuan Anda untuk bekerjasama dengan rekan kerja dan atasan memengaruhi bagaimana keberlangsungan karier Anda, termasuk juga perilaku yang muncul saat menjalin kerjasama tersebut. Meski Anda telah menyelesaikan pekerjaan sesuai tugas dan target, namun jika perilaku Anda tak menyenangkan, apalagi kasar, ini akan menjadi catatan buruk. Karier Anda akan sulit berkembang, bahkan atasan juga takkan mempromosikan Anda jika tak bisa bekerjasama dengan baik dan positif.

3. Sikap aktif
Jangan takut untuk bersuara dan menunjukkan siapa Anda. Patty Briguglio, presiden MMI Public Relations, Raleigh, Carolina Utara mengatakan, karyawan yang punya nilai adalah yang berani mengambil inisiatif.

"Saya suka memiliki karyawan yang tidak takut menunjukkan kepribadiannya. Bukan seseorang yang sekedar mengisi posisi kosong saja di kantor. Jika ingin dipromosikan, Anda harus mengusahakannya," jelas Briguglio.

Sikap aktif seperti ini juga termasuk keberanian Anda mengungkapkan apa yang dibutuhkan karyawan, seperti training, waktu bekerja, termasuk juga uang, kata konsultan Steve Langerud, di DePauw University.

4. Cara berkomunikasi
Jangan pernah ragu bertanya mengenai bagaimana cara atasan Anda berkomunikasi, apakah lebih senang melalui tatap muka, surat elektronik atau ponsel, saran konsultan karier dan eksekutif Lauren Mackler. Tanyakan juga kepada atasan Anda mengenai cara kerja yang diinginkannya. Apakah atasan lebih nyaman jika pekerjaan selalu dikonsultasikan dengannya, atau justru membebaskan Anda. Semua pertanyaan ini menghindarkan Anda dari perilaku yang tak disenangi, yang muncul karena Anda tidak tahu dan tidak mencari tahu.

"Jika atasan Anda orang yang introvert, jangan memaksanya untuk selalu berkomunikasi langsung dengan Anda," jelas Mackler.

5. Cara menilai kinerja
Jangan menunggu atasan yang menilai kinerja dan etiket Anda dalam bekerja. Anda juga perlu memberitahukannya, namun dengan cara yang positif dan berlebihan. Jika Anda berhasil menyelesaikan sebuah pekerjaan, kirimkan sur-el ucapan selamat atau terima kasih kepada tim kerja dan lampirkan ke akun sur-el atasan Anda," saran Mackler.

Kirimkan juga kepada atasan Anda laporan bulanan tentang ulasan pekerjaan yang Anda pegang dan sudah terselesaikan, ataupun prestasi lainnya. Miliki catatan kinerja Anda setiap bulannya, untuk menjadi dokumen pribadi. Anda bisa menilai kinerja Anda sendiri, dan memperlihatkannya kepada atasan dengan cara yang positif.

6. Cara membantu atasan
Atasan hingga level CEO pun tak terlalu menyukai aktivitas yang satu ini, mengulas performa karyawannya dalam kurun waktu tertentu. Namun Anda bisa membantunya menyiapkan catatan pribadi tentang performa kinerja Anda. Ini akan memudahkan atasan mengulas kembali kinerja Anda beberapa bulan ke belakang. Untuk menilai performa kerja, Anda juga bisa mengulasnya bersama atasan setiap satu tahun sekali.

7. Cara berpakaian
"Berpakaianlah yang membuat Anda selalu siap jika presiden direktur meminta Anda menghadiri rapat besar," saran konsultan dan pembicara Set Free Life Seminars, Sue Thompson.

8. Cara memberikan feedback
Tugas untuk menyemangati atau membangun hubungan kerja yang positif bukan hanya milik pimpinan, kata Stefanie Smith, pimpinan firma coaching Stratex. Sebagai bawahan Anda juga bisa memberikan feedback positif, salah satunya dengan membangun sikap positif di kantor. Termasuk menciptakan suasana positif yang membuat atasan merasa senang dan terlihat senang. Memuji atasan di depan publik bisa menjadi contoh lainnya, kata Smith, namun pastikan kata-kata yang Anda pilih bernilai positif, jelas dan tak berlebihan.

9. Cara menyelesaikan masalah
Jadilah bawahan yang mahir menyelesaikan masalah. Meski kebanyakan karyawan membawa masalah dan berharap atasan menyelesaikannya, keluh Jennifer Prosek, CEO firma konsulting CJP Communications.

Sebagai contoh, jika dalam menyelesaikan sebuah proyek Anda menghadapi masalah, maka siapkan tiga opsi penyelesaian. Lalu sampaikan kepada atasan. Meski nantinya atasan Anda menginstruksikan langkah yang berbeda dari yang Anda ajukan, setidaknya cara ini menunjukkan Anda mau berpikir. Atasan akan menghargai usaha Anda tersebut, kata Prosek.

10. Sikap tanggungjawab
Jangan pernah menyalahkan keadaan atau orang lain jika Anda melakukan kesalahan. Sikap tak bertanggungjawab seperti ini akan menjadi penilaian penting bagi atasan. Lebih baik, akui kesalahan Anda tanpa perlu mencari kambing hitam.

"Meski karyawan memiliki kemampuan yang baik, saya tetap tak bisa mempromosikannya jika dia sering menyalahkan orang atau pihak lain ketika melakukan kesalahan," kata Deborah Becker, pemilik agen asuransi di Eau Claire, Wisconsin.

Tandanya Anda bertanggungjawab, katanya, adalah salah satunya mengakui kesalahan dengan mengatakan "Saya minta maaf, ini takkan terjadi lagi, saya janji."
Artikel Terkait

0 comments:

Post a Comment