Nov 2, 2010

Olahraga Menyenangkan Bersama Keluarga

Olahraga Menyenangkan Bersama Keluarga
Olahraga yang dilakukan di rumah bersama seluruh anggota keluarga, memudahkan penyebaran virus hidup sehat. Menurut instruktur fitnes Roger Love, keterlibatan anak-anak dalam kegiatan olahraga terencana di rumah membuat orangtua menjadi lebih aktif.

Aktivitas fisik bersama keluarga memberi manfaat bagi orangtua dan anak. Latihan fisik yang berbentuk permainan, membuat anak senang, dan orangtua lebih fit karena lebih sering bergerak aktif.

Berjalan kaki mengelilingi taman
Sebagai pemanasan, lakukan kegiatan berjalan kaki keliling taman. Jika halaman rumah cukup luas, Anda dan keluarga tak perlu kemana-mana, manfaatkan lahan yang ada. Cara lainnya, jalan-jalan bersama keluarga ke taman kota. Gerakan yang tepat saat berjalan kaki di taman adalah seperti sedang mengejar bis, kata Roger.

"Cara ini merupakan bentuk pemanasan otot," tambahnya.

Cara lain untuk pemanasan adalah melalui permainan memanfaatkan benda yang ada di taman. Seperti melakukan jalan cepat melintasi pohon atau kursi. Melakukan lompat tali, squat, lunge, juga bentuk lain dari pemanasan yang bisa dilakukan bersama keluarga.

Lompat jingkat
Melatih ketangkasan bisa dilakukan dengan permainan lompat jingkat. Gunakan tangga, lalu lakukan lompatan dari tanah ke tangga dengan menggunakan kedua kaki. Lakukan seperti gerakan lompat kangguru.

"Anak-anak senang meniru binatang. Biarkan mereka berimajinasi dengan binatang yang mereka sukai saat melakukan aktivitas fisik ini," kata Roger.

Berdiri satu kaki sambil melempar
Berdiri dengan satu kaki melatih keseimbangan. Aktivitas lebih menyenangkan, saat dimodifikasi dengan aktivitas tambahan, yakni melempar bola, apapun jenisnya. Anak-anak pun akan menyenangi kegiatan ini.

Lari cepat dengan bola tenis
Bersiaplah karena aktivitas ini menguras energi. Caranya, Anda dan anak-anak bergantian menjadi pelempar dan pelari.

Pelari berdiri dengan posisi memunggungi pelempar. Lalu pelempar memberikan aba-aba akan menggulingkan bola ke arah kanan atau kiri. Pelari kemudian mengejar bola dan melemparnya kembali ke pelempar. Ulangi aktivitas ini bergantian.

Menekan lutut sambil jongkok
Ambil posisi saling berhadapan lalu berjongkoklah. Kemudian coba untuk menekan lutut satu sama lain. Terdengarnya sederhana, namun latihan ini tak semudah kelihatannya.

Lompat "tos"
Caranya, ayah dan ibu berdiri berdekatan berhadapan dengan posisi anak. Orangtua dan anak melakukan gerakan melompat dengan kedua kaki, secara berlawanan arah, dan mengambil posisi berdiri sambil tos.

Latihan ini merupakan kombinasi aerobik dan melatih konsentrasi dengan cara menyenangkan. Tunggu saja ledakan tawa dari anak-anak Anda saat berusaha tos namun meleset. Meski sederhana, gerakan ini cukup sulit saat dipraktekkan.

Lomba jalan cepat
Anak-anak senang berlomba. Buatlah perlombaan jalan cepat, antara ayah atau ibu dan anak-anak. Lihat bagaimana anak-anak bersemangat mengejar langkah kaki orang dewasa yang jauh lebih panjang darinya.

Akhiri dengan pemanasan
Lakukan pemanasan dengan berjalan kaki untuk mengakhiri olahraga bersama keluarga.

"Aktivitas fisik yang menyenangkan seperti ini tak hanya menyehatkan, namun juga memberikan pengalaman dan kenangan berharga bagi anak-anak," kata Roger, yang menyarankan agar keluarga menjalani latihan ini tiga kali dalam seminggu.
Artikel Terkait

0 comments:

Post a Comment